top of page
Cari
  • Dr A A Mundewadi

Porfiria – Pengobatan Herbal Modern (Allopathic) Versus Ayurveda

Porfiria adalah sekelompok kelainan metabolisme bawaan, di mana kekurangan enzim menyebabkan penumpukan porfirin, yang diperlukan untuk sintesis hemoglobin dalam sel darah merah. Penumpukan abnormal ini mempengaruhi kulit, saraf, otak, dan organ dalam, menyebabkan gejala seperti sakit perut yang parah, sembelit, muntah, nyeri otot, kejang-kejang, kesemutan, kelemahan, kebingungan, halusinasi, tekanan darah tinggi, takikardia, gatal-gatal dan ruam. Porfiria intermiten akut (AIP) adalah manifestasi akut dari kondisi ini.

Penumpukan porfirin yang abnormal menyebabkan urin biasanya berwarna merah dengan ekskresi porfobilinogen, dan ini merupakan diagnosis kondisi tersebut. Gejala dipicu oleh obat-obatan, puasa, merokok, infeksi, operasi, stres, alkohol, hormon menstruasi, dan paparan sinar matahari. Perawatan dalam sistem pengobatan modern (alopatik) adalah dengan glukosa intravena, pembunuh rasa sakit sederhana, dan Hematin oral atau intravena. Sementara kondisi akut dapat diobati secara memadai di rumah sakit yang dilengkapi dengan baik, pengobatan modern tidak dapat mencegah episode lebih lanjut, selain dengan merekomendasikan menghindari faktor pencetus serta semua obat yang tidak perlu.

Patologi menunjukkan metabolisme yang terganggu dan pembentukan jaringan darah yang tidak sehat dan pitta yang rusak. Ciri-cirinya adalah indikasi penyakit Raktapitta bergerak ke arah bawah. Tergantung pada patofisiologi yang tepat, kulit, otak dan ginjal juga dapat terpengaruh.

Perawatan melibatkan koreksi pitta yang salah dan normalisasi jaringan darah, koreksi metabolisme, bersama dengan kontrol vata yang terganggu. Gejala lain dapat diobati secara bersamaan dengan obat-obatan Ayurveda. Kebanyakan pasien dapat dikontrol dengan baik dengan terapi Ayurveda dari beberapa minggu sampai beberapa bulan. Serangan nyeri yang berulang dapat dikendalikan dengan baik, asalkan pasien dengan cermat menghindari semua penyebab yang memberatkan yang diketahui. Pasien yang memiliki gejala neuropsikiatri yang parah mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang sekitar 6-10 bulan.

Setelah pengobatan awal, setelah semua gejala telah sembuh total, biasanya cukup dengan mengamati pasien untuk tanda-tanda kekambuhan atau kekambuhan. Sebagian besar masalah medis sehari-hari dapat dengan mudah ditangani dengan pengobatan Ayurveda, dan pasien serta pengasuh dengan cepat belajar mengelola situasi sendiri. Beruntung bahwa sebagian besar obat Ayurveda dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien yang menderita porfiria, sehingga individu yang terkena tidak perlu terintimidasi oleh daftar panjang obat Allopathic yang tidak dapat mereka konsumsi.

Pasien porfiria dengan demikian dapat dirawat dan dikelola secara komprehensif dalam jangka panjang dengan bantuan obat-obatan herbal Ayurveda.

AIP, Porfiria intermiten akut, pengobatan Ayurveda, obat-obatan herbal

1 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua
bottom of page