top of page
Cari
  • Gambar penulisDr A A Mundewadi

Manajemen Nyeri Ayurveda

Nyeri adalah salah satu gejala paling umum yang memaksa orang mencari pertolongan medis; penyakit ini juga merupakan salah satu penyebab utama kecacatan kronis dan kualitas hidup yang buruk. Ini mungkin timbul karena trauma, penyakit, peradangan atau kerusakan saraf. Nyeri dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara. Dari segi durasi, penyakit ini dapat diklasifikasikan menjadi akut dan kronis; disebut kronis bila berlangsung lebih dari tiga bulan. Ada berbagai jenis nyeri yang diketahui dan ini termasuk nyeri terobosan, nyeri tulang, nyeri saraf, nyeri bayangan, nyeri jaringan lunak, dan nyeri alih.



Persepsi nyeri ditentukan oleh genetika, kepribadian, emosi, gaya hidup, dan ingatan akan pengalaman masa lalu seseorang. Kebutuhan akan obat pengontrol rasa sakit dapat dikurangi secara signifikan dengan bantuan relaksasi, meditasi, pernapasan dalam, terapi musik, yoga dan tai-chi, pemikiran positif dan teknik pikiran-tubuh yang menggabungkan pencitraan dengan relaksasi serta biofeedback. Hal ini telah dibahas secara rinci di tempat lain.

Di sini, manajemen nyeri Ayurveda akan dibahas secara rinci. Ini mencakup beberapa modalitas pengobatan yang diuraikan sebagai berikut:

Snehan: Ini pada dasarnya adalah pelumasan tubuh menggunakan minyak obat. Ini bisa bersifat eksternal atau internal. Minyak wijen dianggap minyak terbaik untuk tujuan ini. Pijat dengan minyak memiliki efek neurohormonal dan dapat membantu melepaskan endorfin sehingga mengurangi sensasi nyeri. Terapi Snehan berguna untuk arthritis, insomnia, kelumpuhan, tremor, kelelahan saraf, sembelit, dan gangguan neurologis lainnya



Swedia: Ini menyiratkan rangsangan panas yang dimaksudkan untuk menyebabkan keringat. Prosedur ini merangsang ujung saraf tepi yang mengirimkan sensasi panas dan nyeri, serta efektif dalam menghilangkan rasa sakit. Orang Swedia disarankan untuk berbagai nyeri seperti sakit telinga,

sakit kepala, nyeri neurologis, nyeri akibat sembelit, dan tidak adanya atau retensi urin. Hal ini juga diindikasikan untuk kekakuan, radang sendi, kejang dan tremor otot dan tendon.



Agnikarma: Prosedur ini memanfaatkan panas untuk menimbulkan luka bakar di area kecil yang telah dipilih sebelumnya; oleh karena itu ini merupakan tindakan kauter terapeutik. Ini mungkin salah satu teknik paling efektif untuk mengendalikan rasa sakit dan digunakan untuk mengobati nyeri tumit, osteoartritis, dan bahu beku. Beberapa hipotesis fisiologis berperan di sini, termasuk persepsi panas dan tekanan selektif yang bersaing dengan rasa sakit, melawan iritasi saraf, detoksifikasi karena peningkatan suplai darah, dan menyebabkan relaksasi otot.

Raktamoksan: Ini melibatkan pengeluaran darah, dan termasuk pengambilan darah menggunakan jarum suntik (venesection), bekam, dan penggunaan lintah. Pengeluaran darah berguna untuk pengendalian nyeri regional dan umum. Rasa sakit yang parah dan berdenyut serta sensasi terbakar dapat dikontrol dengan cepat menggunakan prosedur ini.

   

 

Terapi lintah: Terapi ini mengurangi rasa sakit dengan melawan rasa sakit dan sensasi terbakar, menyebabkan pencairan darah, dan mengobati peradangan. Prosedur ini biasanya digunakan untuk mengobati migrain, sakit kepala tegang yang tidak dapat diatasi, gumpalan darah yang menyakitkan, dan luka gangren.

Viddhakarma: Prosedur ini terdiri dari penindikan titik-titik vital tertentu yang dikenal sebagai marmas; ini menyebabkan pelepasan endorfin, sehingga mengendalikan rasa sakit. Dalam praktik klinis sehari-hari, jarum insulin steril biasanya digunakan untuk tujuan ini. Prosedur ini memiliki banyak tujuan namun biasanya bermanfaat untuk mengatasi sakit kepala, sakit mata, radang amandel, penyumbatan hidung, kolik ginjal, nyeri yang berhubungan dengan kerusakan saraf, nyeri sendi, nyeri menjalar, dll. Kombinasi penindikan dan kauterisasi dapat digunakan dan dikenal sebagai Viddhagni karma.



Lepankarma: Ini terdiri dari penggunaan pasta obat pada kulit untuk meredakan kondisi peradangan serta kejang otot dan tendon.

Bastikarma: Ini adalah penggunaan enema obat dimana obat dimasukkan ke dalam rektum dalam bentuk cair. Prosedur ini diketahui mempengaruhi saraf simpatis, yang pada gilirannya bertindak melalui poros hipotalamus-hipofisis-adrenal untuk melepaskan hormon guna mengurangi rasa sakit dan peradangan. Basti bermanfaat untuk berbagai penyakit termasuk sembelit kronis, linu panggul, nyeri punggung bawah, radang sendi, asam urat, dan rematik. Itu juga menyembuhkan

berbagai kelainan neurologis seperti penyakit Parkinson, distrofi otot, paraplegia, hemiplegia, poliomielitis, osteoporosis, dan atrofi otot dan saraf.



Modalitas lain-lain: Ini termasuk Shirodhara (tetesan minyak di dahi), abhyang (pijat), pichu (obat kapas), anjan (obat eyeliner), netratarpan (basti lokal pada mata), karnapuran (minyak obat untuk telinga), karnadhupan ( terapi asap untuk telinga), kawal-gandush (obat kumur), hrudaya basti (prosedur bendungan minyak lokal di area jantung), Prushta basti dan katibasti (prosedur bendungan minyak lokal di punggung atas dan bawah). Setiap modalitas dirancang untuk mengobati atau menyembuhkan beberapa kondisi medis tertentu yang menyebabkan rasa sakit dan gejala lainnya.

Jamu Ayurveda: Ini termasuk jamu seperti kunyit, jahe, kayu manis, cengkeh, bawang putih, kapulaga, tulsi, yashtimadhu, nimba, ashwagandha, nirgundi, guggulu, dan shalaki, yang memiliki sifat anti-oksidan, pencernaan, detoksifikasi, stimulan, analgesik, dan anti -sifat inflamasi dan dengan demikian mengurangi rasa sakit.

Prosedur yoga: Ini termasuk asana, prosedur pemurnian, meditasi, dan teknik pernapasan yang menghasilkan relaksasi otot, tendon, dan ligamen, mengurangi stres, menenangkan pikiran, menyebabkan tidur nyenyak, dan mengurangi peradangan dalam jangka panjang. Yogasana yang berbeda dapat diresepkan untuk jenis dan lokasi nyeri yang berbeda.

Perawatan Satvavjay: Ini mencakup konseling dan teknik pikiran-tubuh untuk mengatasi rasa sakit.

 

Dengan cara ini, orang yang terkena nyeri akut maupun kronis dapat menggunakan kombinasi teknik manajemen nyeri Ayurveda untuk mengatasi nyeri mereka dalam jangka panjang. Diagnosis yang akurat oleh praktisi Ayurveda yang berkualifikasi dan berpengalaman adalah suatu keharusan. Demikian pula, yang terbaik adalah meminta bantuan profesional untuk menangani nyeri akut dan merencanakan pengobatan jangka panjang, serta manajemen nyeri jangka panjang. Apa yang terbaik bagi satu orang mungkin tidak berhasil bagi orang lain; Selain itu, tahapan penyakit penyebab nyeri yang berbeda mungkin memerlukan penanganan berbeda pada individu yang sama. Namun, sudah menjadi fakta bahwa kepatuhan rutin terhadap program manajemen nyeri yang efektif dapat mengurangi dan mengobati nyeri secara signifikan.

0 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Membalikkan Penuaan, Perspektif Ayurveda

Dalam artikel lain, fakta sederhana tentang penuaan terbalik telah dibahas sehubungan dengan pengobatan modern, serta beberapa tip praktis untuk kesehatan yang baik. Dalam artikel ini, perspektif Ayur

Manajemen Nyeri

Nyeri adalah salah satu gejala paling umum yang memaksa orang mencari pertolongan medis; penyakit ini juga merupakan salah satu penyebab utama kecacatan kronis dan kualitas hidup yang buruk. Ini mungk

Comments


bottom of page