top of page
Cari
  • Dr A A Mundewadi

Pemphigus Vulgaris (PV) – Pengobatan Herbal Ayurveda

Pemfigus vulgaris (PV) adalah penyakit autoimun langka yang melibatkan pembentukan lepuh pada kulit dan selaput lendir. Penyakit ini cukup signifikan karena berpotensi mengancam jiwa, dengan angka kematian yang tinggi 5-15%, meskipun hanya menyerang kulit dan selaput lendir. Antibodi yang bersirkulasi diarahkan pada permukaan sel keratinosit di kulit; hal ini menyebabkan hilangnya perlekatan sel-ke-sel, yang mengakibatkan pecahnya epidermis kulit, sehingga menyebabkan lepuh. Lepuh ini memiliki ukuran yang bervariasi, dan dapat muncul pada kulit normal atau kulit yang meradang. Lepuhnya rapuh dan mudah pecah; ini menyakitkan dan sembuh perlahan, biasanya tanpa jaringan parut. Hampir semua pasien datang dengan keterlibatan rongga mulut; selaput lendir lain yang mungkin terlibat termasuk konjungtiva, esofagus, labia, vagina, serviks, vulva, penis, uretra, mukosa hidung, dan anus.

Diagnosis biasanya dibuat dengan biopsi kulit dari tepi lepuh; immunoflourescence langsung (DIF) pada kulit yang tampak normal di sekitar lepuh atau selubung rambut yang dicabut; dan imunoflouresensi tidak langsung (IDIF) menggunakan serum pasien. Tes ELISA dapat mendeteksi keberadaan antibodi dan titer ini berkorelasi baik dengan aktivitas penyakit. Sementara antibodi antidesmoglein 3 hadir pada pasien yang hanya memiliki keterlibatan mukosa, perjalanan penyakit berkorelasi baik dengan tingkat antibodi antidesmoglein 1. Pengembalian tes DIF menjadi negatif dapat digunakan sebagai indikator remisi dan untuk pemantauan saat meruncing obat.

Pengobatan PV terutama dengan kortikosteroid untuk mengurangi dan menghentikan proses peradangan. Obat penekan kekebalan kadang-kadang digunakan sejak awal perjalanan penyakit sebagai obat hemat steroid. Kematian lebih sering terjadi pada 5 tahun pertama penyakit, dan berhubungan dengan kerentanan terhadap infeksi, serta ketidakseimbangan cairan dan elektrolit. Morbiditas dan mortalitas berhubungan dengan keparahan dan luasnya penyakit, dosis steroid yang diperlukan untuk menginduksi remisi, serta adanya komorbiditas. Pasien lanjut usia dan pasien dengan penyakit yang luas memiliki prognosis yang lebih serius. Penggunaan steroid dan penekan kekebalan dalam jangka panjang juga berkontribusi terhadap morbiditas dan mortalitas secara keseluruhan. Rituximab, sulfasalazine, pentoxyphylline, methotrexate dan dapson telah digunakan sebagai obat steroid-sparing. Terapi imunoglobin intravena dan plasmapheresis telah digunakan dengan tingkat keberhasilan tertentu pada pasien refrakter.

Karena tingginya angka kematian penyakit ini serta kontribusi toksisitas steroid dan obat penekan kekebalan, obat-obatan herbal Ayurveda memiliki peran penting dalam pengobatan dan pengelolaan PV jangka panjang secara keseluruhan. Ini menjadi gangguan autoimun, protokol pengobatan mencakup pendekatan detoksifikasi multi-cabang, nutrisi yang tepat, peremajaan sistem tubuh, modulasi kekebalan tubuh, serta pengobatan khusus untuk sistem atau organ yang sebenarnya terpengaruh.

Perhatian khusus difokuskan pada penguatan integritas kulit dan selaput lendir. Ini melibatkan penggunaan obat-obatan yang bekerja secara khusus pada kulit dan selaput lendir serta pada pembuluh darah. Obat-obatan herbal yang memiliki sifat modulasi kekebalan serta bertindak khusus pada kulit dan selaput lendir sangat berguna dalam skenario ini. Obat-obatan juga perlu diberikan untuk membantu penyembuhan borok, dan untuk pencegahan infeksi sekunder pada luka.

Detoksifikasi untuk setiap pasien perlu dibuat khusus sesuai dengan tingkat keparahan dan kronisitas lesi PV. Sementara beberapa pasien mungkin memerlukan hanya beberapa obat tambahan untuk meningkatkan fungsi ginjal dan hati, namun yang lain mungkin memerlukan rencana detoksifikasi yang rumit untuk emesis yang diinduksi, penyucian yang diinduksi, dan pengeluaran darah. Dikenal dalam Ayurveda sebagai Panch-karma, prosedur ini dapat digunakan sebagai prosedur mandiri atau kombinasi. Prosedur detoksifikasi ini dapat memberikan remisi yang cepat dari gejala PV; namun, pasien harus dipilih dengan hati-hati, karena sebagian besar yang terkena PV sudah tua atau memiliki kondisi komorbiditas yang bersamaan.

Tergantung pada tingkat keparahan kondisi serta respon pasien terhadap pengobatan, obat-obatan herbal Ayurveda mungkin perlu diberikan untuk jangka waktu mulai dari sekitar 18-24 bulan. Dengan pengobatan teratur, sebagian besar pasien yang terkena PV merespon dengan baik pengobatan herbal Ayurveda dan lebih dari 80% mencapai remisi penuh. Pengurangan obat secara bertahap, serta modifikasi yang sesuai dalam diet dan gaya hidup, dapat membantu mencegah terulangnya kondisi tersebut. Faktor yang memberatkan seperti stres dan obat-obatan tertentu juga perlu dihindari. Sebuah pemanfaatan bijaksana pengobatan herbal Ayurveda sehingga dapat membawa peningkatan yang signifikan dalam PV dan sangat meminimalkan kematian akibat kondisi ini.

Pemphigus vulgaris, PV, pengobatan Ayurveda, obat-obatan herbal

0 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua
bottom of page